Sejarah Yang Sangat Singkat Tentang Sepeda dan Peranannya Dalam Emansipasi Wanita

Sejarah Yang Sangat Singkat Tentang Sepeda dan Peranannya Dalam Emansipasi Wanita

Alat yang kemudian muncul sebagai sepeda muncul pada tahun 1817. Pada dasarnya itu adalah semacam alat berjalan yang ditemukan oleh Baron von Drais untuk membantunya melakukan perjalanan di sekitar pekarangannya yang luas.

Ini terdiri dari 2 roda sejajar dan didorong oleh pengemudi yang duduk di atasnya dan menggerakkan sepatu botnya ke jalan setapak.

Berbeda dengan versi sebelumnya, ini bisa dikemudikan.

Mesin itu terbuat dari kayu dan, selain kaki pengemudi, tidak memiliki sistem pengereman.

Akhirnya, pada tahun 1861, saudara-saudara Michaux memasukkan pedal ke dalam mesin aslinya. Mereka menempel pada roda depan dan hanya perpanjangan dari porosnya. Pengendara bisa mengayuh sebagai lawan dari scooting. Mesin itu secara universal disebut sebagai ‘pembuat tulang’ karena dibuat dari kayu tanpa peredam kejut, perjalanan di atas bebatuan dan jalan tanah jelas merupakan peristiwa yang mengguncang tulang! Karena pedal memberikan tenaga langsung ke roda tanpa persneling, kecepatan mesin bergantung pada ukuran roda, (dan seberapa cepat Anda bisa mengayuh!).

Pada saat 1870 telah tiba, metalurgi telah maju ke tingkat yang memungkinkan untuk meninggalkan kayu demi mesin semua logam.

Pada saat yang sama, diakui bahwa jika Anda membuat roda depan yang besar maka setiap putaran akan menempuh jarak yang lebih jauh daripada roda kecil, dan begitulah ‘sepeda roda tinggi’ atau ‘kentut sepeser pun’ muncul. Itu memiliki roda depan yang sangat besar dan roda belakang yang agak kecil.

Tingkat kehalusan tertentu diberikan oleh ban karet padat dan tentu saja, roda besar meratakan gundukan.

Dengan menggunakan perangkat ini, semakin panjang kaki Anda, semakin besar roda yang bisa Anda kendarai dan semakin cepat Anda melaju.

Hanya ada satu karakteristik yang tidak menguntungkan, bagaimanapun, dan itu adalah jika Anda mencoba untuk berhenti dengan cepat atau menabrak sebuah liang di jalan, peralatan lengkap akan dikirim melalui kemudi dan menempatkan pengendara di tengkoraknya.

Desainnya kemudian dibuat lebih baik dengan ‘sepeda pengaman’ karena memiliki roda kecil di bagian depan yang membuat perangkat tidak bisa jatuh ke depan.

Kemajuan lebih lanjut dalam metalurgi menghasilkan mekanisme rantai dan sproket untuk menggerakkan roda alih-alih tenaga pedal lurus dan kembali ke desain roda dua dimensi yang sama, tetapi sekarang dengan sproket dan roda gigi rantai untuk mencapai kecepatan ‘kendaraan roda tinggi’.

Masalahnya adalah bahwa meskipun mereka memiliki ban yang kokoh, perjalanan mereka tidak semulus itu karena mereka tidak memiliki roda yang besar atau kemampuan menyerap goncangan dari jari-jari roda yang panjang.

Ini berubah pada tahun 1890-an dengan perkembangan ban berisi udara oleh seorang dokter hewan kelahiran Skotlandia yang disebut Dunlop.
Dua roda ‘ukuran yang sama’ menjadi aman dan mulus, dan itu adalah penggabungan kemenangan.

Ketika proses manufaktur semakin baik, mesin itu tumbuh menjadi lebih terjangkau dan seluruh dunia menginginkan sepeda, dan khususnya wanita yang, demi harga diri dan mode yang tidak sesuai, dibatasi untuk menggunakan kendaraan roda tiga roda tiga yang rumit dengan kursi sebagai gantinya. pelana.

Mereka bisa memasang kendaraan roda dua yang inovatif dengan rok penuh dan mempertahankan kerendahan hati mereka.

Menariknya, karena semakin banyak wanita yang bepergian dengan sepeda, pakaian mereka lebih berkaitan dengan pertanyaan rasionalitas dan pragmatisme. Banyak orang percaya bahwa antusiasme bersepeda membunuh kesibukan dan korset. Wanita memiliki kebebasan baru dalam transportasi dan pakaian karena sepeda.

Pengkampanye hak-hak perempuan Susan B Anthony berkomentar pada tahun 1896 “sepeda telah melakukan lebih banyak hal untuk emansipasi wanita daripada apa pun di dunia”

Dengan penawaran canggih berteknologi tinggi yang sangat khusus yang kami miliki di zaman sekarang ini, apa yang Anda kenakan menjadi sangat penting dalam hal lain. Itu harus protektif, memungkinkan aliran udara lancar dan nyaman.

Perhatian lebih banyak sekarang diberikan pada koneksi kaki ke pedal seperti pada sepatu bersepeda. Spesialis pembuat sepatu bersepeda seperti SIDI sekarang membuat sepatu berteknologi tinggi dengan sol karbon ringan khusus dan lampiran klip ke pedal, (SIDI Genius 6.6 Carbon Lite misalnya). Hal ini meningkatkan kenyamanan yang dialami selama perjalanan yang diperpanjang dan memberikan tenaga sebanyak mungkin ke dalam pekerjaan putaran pedal.

Saya kira Baron tidak akan tahu sepeda kontemporer dan pada kenyataannya, mungkin tidak akan banyak berguna untuk apa yang dia temukan. Bepergian di sekitar perkebunan beraspal untuk melihat halaman bisa jadi sulit dilakukan dengan mesin yang dibuat untuk menempuh jarak yang jauh dengan kecepatan tinggi.

Leave a Reply