DOTA: Ulasan Darah Naga: Tarif Seru Bukan untuk Semua Usia

DOTA: Ulasan Darah Naga: Tarif Seru Bukan untuk Semua Usia

DOTA: Darah Naga, sesuai dengan namanya, memiliki banyak darah. Agar adil, itu dinilai 18+ untuk kekerasan dan bahasa, dengan beberapa f-bomb per episode, dan darah kentalnya tidak melebihi kebanyakan anime aksi modern untuk orang dewasa. Bahkan ada cukup banyak seksualitas di sini, tapi tidak ada ketelanjangan. Tetapi melihat percikan darah di adegan pertama pertunjukan, sebuah pertanyaan langsung muncul di benak saya: mengapa pertunjukan ini ditujukan untuk orang dewasa? Lagipula, game populer dengan nama yang sama itu sendiri cukup bersih, dan meskipun Dota 2 berpusat di sekitar pahlawan yang saling membunuh, darah adalah hal yang langka dalam game tersebut.

Jadi, mengapa pencipta DOTA: Dragon’s Blood Ashley Edward Miller memutuskan untuk mengambil rute ini, melarang mereka yang berusia di bawah 18 tahun untuk menontonnya, meskipun itu adalah bagian besar dari demografi game? Faktanya, usia rata-rata untuk pro dalam game ini adalah pertengahan 20-an, dan mayoritas dari mereka telah bermain Dota dan Dota 2 selama lebih dari satu dekade. Paralel dapat ditarik di sini ke Castlevania, anime Netflix berdasarkan franchise video game eponymous. Pertunjukan itu juga, menampilkan lebih banyak darah dan seksualitas daripada yang pernah dilakukan oleh gim-gim itu.

Gaya seninya juga mirip dengan Castlevania, memilih tampilan yang sedikit realistis dan 3D daripada gaya yang berlebihan. DOTA: Dragon’s Blood diproduksi oleh Studio Mir Korea Selatan, yang dikenal dengan karyanya pada seri The Legend of Korra dan Voltron: Legendary Defender. Animasi yang apik dan koreografi aksi yang anggun, memberikan pengalaman yang menyenangkan. Kekesalan pribadi bagi saya adalah garis ekstra yang digambar di hidung karakter ketika mereka diperlihatkan menghadap langsung ke kamera.

Miller, yang terkenal karena skenario yang ditulis bersama untuk Thor, X-Men First Class, dan Agent Cody Banksfilm, adalah showrunner dan kepala penulis di DOTA: Dragon’s Blood. Dia telah melakukan pekerjaan yang baik dengan menghidupkan ‘Heroes’ dari game tersebut, meskipun dia memilih untuk menjauh dari menjelajahi cerita-cerita asal – sesuatu yang akan sangat dinikmati oleh para penggemar dari franchise video game. Pertunjukannya juga berjalan dengan baik, dengan tidak ada episode – ada delapan di “Buku 1”, saya telah melihat semuanya – berlarut-larut dan alur cerita utama mencapai kesimpulannya tepat waktu. Sementara akhirnya dapat dianggap memuaskan, mengikat beberapa ujung yang longgar dan mengakhiri beberapa peristiwa, beberapa alur cerita dibiarkan tidak terselesaikan, mengatur panggung untuk Buku 2 dan lebih banyak cerita untuk diceritakan di alam semesta.

Dalam setiap angsuran, Miller tampaknya berpegang teguh pada formula menempatkan klimaks sedikit lewat setengah dari setiap episode, dan berakhir pada gantungan tebing atau twist dalam kisah tersebut. Tidak banyak liku-liku dalam kisah tersebut, dan yang muncul tidak hanya dimaksudkan untuk menarik perhatian penonton, dan sebenarnya melakukan lebih jauh plotnya. Dialog itu sederhana, tidak berbunga-bunga, tetapi juga berhasil untuk tidak mendekati klise. Konsep dan topik tidak dibahas sampai mati, dan sementara tidak ada yang benar-benar menonjol, plot keseluruhan tetap epik.

DOTA: Dragon’s Blood mengikuti Davion (Yuri Lowenthal) Ksatria Naga dan Mirana (Lara Pulver) Putri Bulan dalam petualangan mereka saat mereka menavigasi untaian konflik di dunia magis yang menyaksikan dampak peristiwa traumatis dari seribu tahun yang lalu. Isyaratkan musik yang tidak menyenangkan, saat pahlawan kita bertempur dengan tentara, bandit, dan naga, sementara para penguasa, iblis, dan dewa berperang di dunia fana. Selain Dragon Knight, Mirana, dan Luna (Kari Wahlgren) the Moon Rider (juga terlihat di trailer), Dota: Dragon’s Blood tidak menampilkan karakter dalam game lain di luar – potensi spoiler di depan- Carl the Invoker (Troy Baker) dan Terrorblade the Demon Perampok (JB Blanc). Oh, dan itu Penjaga Toko. Bergabung dengan mereka adalah sejumlah karakter baru, mulai dari aksi pendukung seperti pengawal Bram (Josh Keaton) dan Marci hingga mitologi dalam game seperti Selemene (Alix Wilton Regan) sang Dewi Bulan Gelap (disembah oleh Luna dan Mirana), menyempurnakan dunia fantasi dan banyak orangnya.

Jika Anda belum pernah mendengar tentang Dota sebelumnya, inilah yang perlu Anda ketahui. Defense of the Ancients, atau, DotA, adalah game strategi real-time pemain versus pemain yang memelopori genre arena pertempuran online multipemain, pertama kali muncul sebagai mod untuk Blizzard’s Warcraft III: Reign of Chaos pada tahun 2003 sebelum merek dagangnya dibeli secara kontroversial oleh Valve pembuat layanan distribusi game Steam, serta Half-Life dan Counter Strikewaralaba video game. Dota 2 dirilis oleh Valve pada 2013 dan game free-to-play ini menikmati banyak popularitas, pertama mencapai puncak lebih dari satu juta pemain bersamaan enam tahun lalu, sebuah prestasi yang telah diraihnya beberapa kali sejak saat itu, dan ini yang kedua. game yang paling banyak dimainkan di Steam pada saat penulisan.

Saya diminta mereview DOTA: Dragon’s Blood karena saya sudah lama menjadi player Dota 2 dengan waktu bermain ribuan jam. Dengan 120 ‘Pahlawan’ yang tersedia untuk dimainkan dalam permainan pada saat penulisan, dan satu lagi yang akan jatuh tempo dalam dua minggu, ada banyak variasi yang ditawarkan, dan Anda dapat memastikan setiap pemain memiliki favorit mereka sendiri. Variasi itu membawa kerumitan, dengan setiap Pahlawan (dan 165 item dalam game) memiliki kemampuan dan pengetahuan yang berbeda. Semua ini menjadikannya salah satu game tersulit di dunia untuk dikuasai, dengan kemampuan profesional yang hampir tidak manusiawi untuk menggunakan lautan informasi yang terus berubah dengan cepat. Tidak ada kisah nyata di Dota 2, setidaknya di game utamanya, tetapi sebaliknya, setiap Hero dan backstory item merupakan lore game sesuatu yang tidak perlu Anda ketahui untuk memahami dan memainkan game dengan baik.

Secara pribadi, saya bukan penggemar game berbasis cerita atau dalam hal ini, sangat tertarik dengan pengetahuan sebuah game. Namun, jika lore tersebut dihidupkan dalam mode anime atau komik, saya akan tertarik untuk mengkonsumsinya. Jadi, upaya serius pertama untuk Dota, DOTA: Dragon’s Blood, adalah jam tangan yang menarik untuk pemain seperti saya, dan saya membayangkan itu akan menggairahkan pemain lain juga, terlepas dari seberapa dalam pengetahuan mereka.

Hal lain yang akan dinikmati oleh penggemar game ini, tetapi DOTA: Dragon’s Blood tidak dapat menawarkannya, menampilkan pengisi suara asli dari game tersebut dalam acara tersebut. Sayangnya, dengan pengecualian Tony Todd yang mengisi suara Slyrak the eldwurm (naga berelemen), tidak ada pengisi suara Dota 2 yang digunakan di anime. Todd mengisi suara Dragon Knight dalam game, karakter yang disuarakan oleh Lowenthal di acara itu.

Seperti yang saya sebutkan, dengan begitu banyak variasi yang tersedia di gim itu sendiri, Miller dan penulis anime Dota masa depan memiliki banyak ide, budaya, mitologi, ras, dan cerita untuk dimainkan. Tapi saya bertanya-tanya apakah mereka telah menembak diri sendiri dengan mengasingkan demografis besar dengan pandangan orang dewasa di alam semesta Dota.

Untuk mendapatkan lebih banyak informasi lengkap dan terbaru tentang gadget, teknologi dan berita lainnya, Klik di https://www.tukarpikiran.com/.

Leave a Reply