Apakah rukun iman itu

Apakah rukun iman itu

Pilar Iman Kepercayaan terhadap Tuhan Percaya kepada Tuhan – Yang Maha Kuasa – artinya: percaya pada keberadaan Tuhan, mempersatukan Dia, dan bahwa Dia – Yang Mulia – sajalah yang layak disembah, percaya pada semua kualitas kesempurnaan dan keagungan yang telah ditetapkan Tuhan Yang Maha Kuasa untuk dirinya sendiri, penyerahan penuh dan ketundukan penuh pada semua perintah dan keputusan yang Tuhan telah perintahkan, dan menghindari semua Apa yang dilarang, dengan hati yang diyakinkan dari Pengertian Bashirah, karena percaya kepada Tuhan termasuk percaya di dalam hati pada Ketuhanan Tuhan, keesaan-Nya, dan memilih – milik-Nya Luhur – ketuhanan, dan percaya pada nama dan atribut-Nya di atas, [1] dan pentingnya keimanan kepada Tuhan – Yang Maha Kuasa – terbukti bahwa itu adalah aset terpenting agama. Peran panggilan utusan adalah panggilan untuk percaya kepada Tuhan – Yang Maha Kuasa – sendiri, dan untuk menahan diri dari menyembah berhala lain dan sederajat, dan Alquran juga memuat banyak ayat dan surat yang berbicara tentang nama dan atribut Tuhan, termasuk: ayat kursi dan Surat al-Ikhlas.

Yang menunjukkan pentingnya keimanan kepada Tuhan Yang Maha Esa; Hadits Al-Qur’an tentang apa yang diperlukan untuk mencapai keyakinan dalam jiwa; Dari mengikuti perintah Tuhan dan mengakhiri dengan apa yang Dia larang, seperti halnya ayat-ayat Al-Qur’an yang menyinggung tentang efek keimanan kepada Tuhan – Yang Mahatinggi – ketika mereka berbicara tentang nasib orang-orang yang beriman kepada Tuhan. Di mana mereka masuk Surga, dan menerima pahala yang lebih besar, [2] Keyakinan kepada Tuhan adalah cara untuk mencapai kebahagiaan dan kemakmuran di dunia ini dan di akhirat, dan itu adalah ujian bagi perbedaan antara mereka yang mengikuti jalan yang menuntun pada terang dan kepuasan, dan mereka yang mengikuti cara lain.

Percaya pada malaikat Tuhan menciptakan para malaikat dari cahaya, dan menjadikan mereka makhluk lembut yang dapat dibentuk dan muncul dalam berbagai bentuk, dan mereka tidak perlu makan dan minum seperti manusia, dan mereka adalah makhluk yang setia menaati Tuhan dan menjalankan perintah-Nya, dan tidak pernah membangkang kepadanya. [4] Di antara perbuatan dan tugas yang dipercayakan para malaikat: mencatat perbuatan Manusia dan pelestariannya, dan penghormatan pemegang tahta kepada Tuhan Yang Maha Esa dengan pujian dan pujian, sama seperti mereka mencari pengampunan untuk orang-orang yang bertobat dari dosa-dosa mereka dan berdoa kepada Tuhan agar mereka masuk Surga, dan dibebaskan dari api, dan di antara delusi mereka adalah bahwa mereka adalah perantara antara Tuhan Yang Mahakuasa dan para nabi, saat mereka turun melalui wahyu dari Surga, saat mereka adalah Mereka melaksanakan perintah Allah, dan menyediakan apa yang diperintahkan untuk mereka kelola, dan mengambil jiwa dari tubuh atas perintah Allah.

Di antara hak-hak malaikat atas hamba: kewajiban untuk beriman kepada mereka. Kepercayaan pada malaikat adalah pilar kedua dari iman. Iman seorang hamba tidak lengkap tanpa kehadiran dan pemenuhannya. Pentingnya percaya pada malaikat terbukti sebagai bukti keyakinan seseorang pada apa yang malaikat yang dipercayakan dengan mengunduh dari wahyu dan buku ilahi , sama seperti Muslim harus berhati-hati tentang dimensinya. Tentang dosa dan dosa, tentang segala sesuatu yang dibenci dan dibenci malaikat, dan apa yang malaikat harus menunjukkan cinta untuk mereka, dan tidak mengurangi salah satu dari mereka, menghina mereka, atau menghina mereka.

Kepercayaan pada malaikat mengarah pada realisasi keagungan Tuhan Yang Maha Esa dan pengelolaannya yang baik.Keyakinan pada mereka menunjukkan kekuatan keimanan Muslim, karena ia percaya pada sesuatu yang tidak terlihat yang tidak dapat dilihat mata, tetapi pikiran dan hati yang melihatnya , sama seperti percaya pada mereka menuntun seorang Muslim untuk berjuang dalam ketaatan. Tuhan, membawa jiwa untuk bertentangan dengan keinginan dan keinginan Karena keyakinannya bahwa para malaikat memperhatikan perbuatannya, mencatat baik dan buruknya, sama seperti keyakinan pada mereka menuntun jiwa untuk meningkatkan pekerjaan; Mengikuti teladan mereka dalam ketaatan mutlak mereka kepada Tuhan

Leave a Reply